Merasa Tidak Bersalah, Pejabat PDAM Santai Saat Kantor Mereka Digeledah

Sangatta…Lantaran merasa tidak terlibat dalam dugaan kasus koruspi subsidi pengadaan BBM solar. Penggeledahan yang dilakukan Penyidik Kejari Sangatta,  nampaknya  tak membuat karyawan Perusahan Daerah Air Minum Tirta Tuah Benua, panik. Bahkan,  puluhan karyawan,  terlihat santai bekerja.

Termasuk PLT Dirut PDAM Kutim Suparjan, yang tampak santai menerima kedatangan penyidik. Kepada wartawan, Suparjan  mengatakan,   penggeledahan yang dilakukan penyidik  tidaklah membuat  dirinya dan karyawan terganggu. Sebab, penggeledahan yang dilakukan, hanya sebentar .

“Jadi tidak ada pelayanan terganggu, semua berjalan dengan normal,” jelas Suparjan.

Hanya, diakui, terkait masalah yang membelit salah seorang karyawannya yang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi ini,  yang mengakibatkan  kantornya digeledah, Suparjan sendiri mengatakan belum tau secara persis. Sebab,  juga yang dimasalahkan adalah pajak, itu memang ada aturannya.  Setiap pengadaan barang, pasti ada PPN.

“Jadi kami tidak tahu salahnya dimana.  Karena itu,  kami tetap mengikuti semua prosedur hukum yang akan dilakukan penyidik,” katanya.

Suparjan yang baru menjabat PLT Dirut PDAM beberapa bulan ini mengatakan,  hasil perhitungan dari Bawasda, yang menyatakan ada kerugian sekitar Rp1,2 miliar, tidak  ditemukan BPK, yang sebelumnya juga mengaudit PDAM. Dimana, PDAM sendiri,  mendapat opini WTP (Wajar Tanpa pengecualian )   dari BPK .   “karena itu, kami belum tau apa yang salah, termasuk dalam pengadaan solar  yang kini disidik Kejari Sangatta. Karena selama ini, kami merasa pengadaan yang kami lakukan, semua sesuai dengan prosedur yang berlaku ,” katanya.

Sebelum  mundur dari PDAM, Dirut PDAM Tirta Tuah Benua Kutim Aji Mirni Mawarni mengatakan hal sama. Menurutnya,  dalam pengelolaan PDAM,  pihaknya menggunakan konsultan  dari BPKP.  Karena  pengelolaan  yang cukup baik itu, maka PDAM dalam beberapa tahun belakangan selalu mendapat opini WTP dari BPK. “karena itu, kami tetap kooperatif, saat diperiksa kajari,” katanya saat itu.

 

Posting Terkait

Berita Terbaru

Berita Terbaru