DPRD Kutim Mengaku Pesimis Pembangunan Jembatan Telen Selesai Tepat Waktu

Kaltim, Parlementaria900 Dilihat

Sangatta, – Pembangunan Jembatan Telen, salah satu proyek prioritas Pemerintah Kabupaten Kutai Timur (Kutim), terancam tidak selesai dari target penyelesaiannya. Hal ini diungkapkan oleh anggota Dewan perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupetan Kutai Timur (Kutim), Yan Spd, berdasarkan pengamatannya terhadap progres pembangunan di lapangan yang masih terbilang minim.

“Melihat dari progres yang ada, kemungkinan besar pembangunan Jembatan Telen tidak akan selesai sesuai kontrak tahun ini. Tahun lalu, hampir tidak ada aktivitas di lokasi pembangunan. Baru di tahun ini, kontraktor mulai membersihkan lokasi.” Kata Yan kepada sejumlah awak media saat ditemui di DPPRD Kutim belum lama ini

Jembatan senilai Rp52 miliar ini diharapkan dapat menghubungkan Desa Juk Ayak dan Muara Pantun setelah selesai. Namun, dengan kemajuan yang lamban dan anggaran tahun 2023 yang tidak terserap seluruhnya (silpa), kekhawatiran akan keterlambatan semakin menguat.

“Kami sangat membutuhkan jembatan ini untuk membantu aktivitas sehari-hari masyarakat. Meskipun pembangunan sudah dimulai, masyarakat harus bersabar untuk menikmati jembatan yang telah lama dinantikan ini,” Ungkapnya

Yan pun mendorong pemerintah daerah untuk terus melakukan evaluasi kinerja penyelenggara program secara konsisten agar program-program pembangunan dapat terlaksana dengan baik dan tepat waktu.

Sebab, keterlambatan pembangunan Jembatan Telen dikhawatirkan akan berdampak negatif terhadap aktivitas ekonomi dan sosial masyarakat di Desa Juk Ayak dan Muara Pantun. “Masyarakat akan kesulitan untuk mengangkut hasil panen dan kebutuhan lainnya,” Terangnya

Karena itu, Masyarakat di Desa Juk Ayak dan Muara Pantun sangat berharap agar pemerintah daerah dapat segera menyelesaikan pembangunan jembatan ini. “Jembatan ini sangat penting bagi mereka untuk meningkatkan konektivitas dan meningkatkan taraf hidup,” Pungkasnya (K/ADV)

Berita Terbaru