Desa Tepian Madani dan Tepian Raya Memohon Penerangan Listrik PLN

Kaltim, Parlementaria776 Dilihat

Sangatta – Sejak ditetapkan sebagai desa definitif, dua desa bekas lokasi transmigrasi di Kecamatan Bengalon, Kutai Timur (Kutim), yaitu Desa Tepian Madani dan Desa Tepian Raya, masih diselimuti kegelapan, tanpa akses listrik PLN.

Kondisi ini bagaikan mimpi buruk bagi masyarakat Desa Tepian Madani dan Desa Tepian Raya. Di era modern ini, dimana akses listrik PLN menjadi kebutuhan vital, mereka masih harus hidup dalam keterbatasan. Bayangkan, di tengah gemerlapnya teknologi dan kemajuan zaman, mereka masih harus beraktivitas dengan penerangan seadanya.

Menyadari kondisi ini, Abdi Firdaus, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kutim, turun tangan untuk memperjuangkan hak masyarakat Desa Tepian Madani dan Desa Tepian Raya untuk mendapatkan pasokan listrik dari PLN.

“Tahun lalu, kami berhasil membantu beberapa desa mendapatkan aliran listrik. Saat ini, tinggal dua desa yang belum, yaitu Tepian Madani dan Tepian Raya. Ini yang sedang kami perjuangkan,” Kata Abdi Firdaus Saat ditemui di Sekretariat DPRD Kutim belum lama ini

Bersama kepala desa dan tokoh masyarakat setempat, Abdi telah mendatangi Kantor PLN Bontang untuk meminta jaringan listrik. Ia berharap permohonan ini dapat dikabulkan tahun ini, atau paling lambat tahun depan.

“Kita kejar terus agar bisa masuk jaringan. Kasihan, daerah transmigrasi yang sudah 24 tahun berdiri, tapi belum teraliri listrik. Karena itu kami akan kejar terus,” tegas Abdi.

Abdi menepis anggapan bahwa minimnya akses listrik di dua desa tersebut karena statusnya sebagai desa transmigrasi. Menurutnya, desa transmigrasi lain di Kutim sudah tersambung listrik.

“Kita akan terus koordinasi dengan PLN agar bisa merealisasikan aliran listrik ke kedua desa tersebut untuk membantu penerangan masyarakat,” kata Abdi.

Perjuangan Abdi dan masyarakat Desa Tepian Madani dan Desa Tepian Raya untuk “menerangi” masa depan mereka patut diapresiasi. Semoga usaha ini segera membuahkan hasil dan membawa perubahan positif bagi kehidupan masyarakat di kedua desa tersebut. (*/ADV)

 

Berita Terbaru